Breaking News

Bagaimana Mereka Mempengaruhi Kampanye Media Sosial Anda

Media sosial, lebih dari sebelumnya, telah menjadi alat pemasaran utama bagi sebagian besar, jika tidak semua, organisasi. Ini adalah sentimen yang dipegang oleh sebagian besar pemain industri termasuk pelanggan dan pakar pemasaran yang menganggap hubungan masyarakat dan layanan pelanggan adalah kunci keberhasilan organisasi.

Pemasar telah instagram engagement memperkuat teknik mereka untuk memasukkan media yang diperoleh, dimiliki, dan dibayar ke dalam keseluruhan bauran pemasaran. Media yang diperoleh umumnya merupakan saluran di mana perusahaan atau organisasi memasarkan dirinya melalui kampanye PR.

Media yang dimiliki adalah tautan langsung ke audiens dan basis klien melalui sarana seperti situs web pribadi, blog, halaman Facebook, dll., sedangkan berbayar adalah iklan melalui saluran yang memerlukan pembayaran seperti televisi.

Bauran pemasaran yang berubah dengan cepat ini, dan kebutuhan akan PR yang terus meningkat, menuntut banyak waktu perencanaan dan pelaksanaan untuk menghasilkan hasil. Dalam banyak hal, ketiga saluran ini berdampak pada kampanye media sosial Anda.

Media yang Dimiliki

Tujuan paling penting dari sebagian besar agensi adalah mencoba dan menghubungkan ketiga bentuk kampanye pemasaran ini dan mendapatkan semacam kendali atas mereka. Media yang dimiliki sepenuhnya di bawah kendali organisasi dan oleh karena itu dapat digunakan sepenuhnya untuk mengarahkan lalu lintas pelanggan yang diperlukan ke tempat yang diperlukan.

Perusahaan memegang kendali atas apa yang diposting di saluran media sosial mereka. Saluran seperti blog, situs web, dan saluran lain seperti Facebook dan LinkedIn membantu membangun hubungan jangka panjang dengan ceruk yang ditargetkan.

Manfaat utama dari bentuk media ini adalah kontrol atas pesan dan hubungan pelanggan langsung. Media yang dimiliki adalah penerbitan sosial yang sangat penting dengan konten yang dioptimalkan.

Media Berbayar

Periklanan selalu menjadi metode pemasaran yang efektif, dan salah satu yang disukai oleh sebagian besar agen pemasaran. Dulu, media berbayar umumnya diasosiasikan dengan iklan siaran TV. Namun, dengan munculnya dan pertumbuhan bertahap media sosial, telah terjadi pergeseran dari bentuk iklan ini ke iklan mesin pencari berbayar dan penempatan iklan bersponsor.

Di masa lalu, TV menguasai pemirsa nasional, tetapi media sosial memiliki kehadiran global dan pemirsa berlipat ganda hampir seratus kali lipat. Ini telah menciptakan hubungan antara media berbayar dan media yang dimiliki sedemikian rupa sehingga iklan TV yang mahal dapat digunakan untuk meningkatkan iklan viral di situs sosial seperti YouTube.

Media yang diterima

Media yang diperoleh adalah akibat langsung dari kampanye yang dilakukan secara tepat waktu dan tepat pada media berbayar dan milik. Saluran ini dihasilkan melalui investasi hubungan masyarakat yang menargetkan calon pelanggan dan klien sekaligus menciptakan kesadaran layanan/produk.

Saluran ini mendorong keterlibatan dan interaksi konsumen dengan cara yang sama seperti jaringan media sosial dan komunitas memacu percakapan yang bermanfaat. Ini adalah penciptaan percakapan yang tidak terpantau di kalangan konsumen yang terjadi atas kemauannya sendiri.

Di kalangan PR, media yang diperoleh dianggap sebagai cawan suci kampanye media sosial. Ini dipantau secara ketat dan didorong oleh media berbayar dan dimiliki. Itu tidak bisa dipaksakan. Retweet dan viralitas konsumen hanya dapat diperoleh dan ini adalah akibat langsung dari media berbayar dan milik.

Kombinasi ini bersama-sama menciptakan lapisan horizontal yang menyentuh setiap aspek bisnis untuk memperoleh, merawat, dan mempertahankan pelanggan. Metrik yang sama yang digunakan oleh kombinasi ini di media tradisional saat ini berlaku di media sosial dengan dampak yang lebih besar seperti yang diungkapkan di atas